Tidak dapat diragukan lagi bahwa Joko Widodo atau yang lebih dikenal dengan nama julukan JOKOWI merupakan sosok yang saat ini cukup fenomenal di Indonesia. Jokowi adalah mantan Walikota Surakarta ini telah menjadi buah bibir di tengah-tengah masyarakat luas, semenjak dirinya mempopulerkan mobil SMK beberapa saat yang lalu.

Jokowi yang lahir di Surakarta pada 21 Juni 1961 ini semakin menjadi perbincangan masyarakat ketika secara resmi mencalonkan diri sebagai calon Gubernur untuk DKI Jakarta yang diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Pembangunan (PDI-P) yang berkolaborasi dengan Partai Gerindra.
Dalam pencalonan Gubernur DKI Jakarta, Jokowi berpasangan dengan Basuki Tjahaja Purnama yang juga sering dijuluki sebagai Ahok.



Sebelum menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi sebenarnya sudah lebih duluan populer dimata masyarakat Solo. Terbukti selama 2 priode terakhir menjabat sebagai Walikota di Surakarta, Jokowi telah mampu melakukan perubahan yang sangat pesat di kota ini. Dibawah kepemimpinan Jokowi, Kota Solo telah menjadi branding dengan slogan Kota, yaitu "Solo: The Spirit of Java".
Baca biografi lengkap beliau DISINI

Baca biografi wakil beliau ( AHOK ) DISINI

Rabu, 29 Mei 2013

Sutan: Apa Mau Bu Mega "Ngasih" Jokowi ke Demokrat?

Ketua DPP Partai Demokrat Sutan Bhatoegana

Ketua DPP Partai Demokrat Sutan Bhatoegana menilai sosok Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sebagai kader yang taat kepada partainya, PDI Perjuangan. Oleh karena itu, menurutnya, tak mungkin jika Joko Widodo maju sebagai calon presiden melalui bursa konvensi Partai Demokrat.

"Jokowi (Joko Widodo) orang yang taat sama partainya. Coba dengar statement-nya selalu bilang 'Semua terserah Bu Mega (Ketua Umum PDI Perjuangan)'. Apa mau Bu Mega ngasih dia ke kami? Enggak mungkinlah," kata Sutan, di Gedung Parlemen, Jakarta, Selasa (28/5/2013).

Ketua Komisi VII DPR ini menegaskan, Demokrat juga enggan melakukan lobi politik kepada Jokowi untuk ikut konvesi calon presiden. Menurutnya, melobi mantan Wali Kota Surakarta untuk maju sebagai capres melalui konvensi Demokrat merupakan hal yang sia-sia.

"Capek aku lobi yang enggak mungkin. Yang pasti-pasti saja, masih banyak yang lain," ujarnya.

Sebelumnya, Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Ramadhan Pohan mengatakan, Demokrat membuka pintu untuk Jokowi. Ia menilai, selain memiliki elektabilitas tinggi, Jokowi juga memiliki penampilan yang mendukung untuk menjadi capres.

Sementara itu, di beberapa kesempatan, Jokowi selalu mengatakan tak ingin maju sebagai capres di 2014 karena ingin fokus membenahi Ibu Kota. Partai Demokrat memutuskan melakukan konvensi untuk menjaring kandidat calon presiden.

Saat ini, tim seleksi tengah dibentuk dan akan diumumkan pada Juni 2013. Baik calon internal maupun eksternal diperkenankan mendaftar sebagai kandidat capres. Partai Demokrat akan menetapkan kriteria tertentu untuk menjaring setidaknya 15 calon. Setelah itu, akan ada tahapan kampanye ke daerah-daerah dan dilanjutkan dengan survei.

Sumber: kompas.com