Tidak dapat diragukan lagi bahwa Joko Widodo atau yang lebih dikenal dengan nama julukan JOKOWI merupakan sosok yang saat ini cukup fenomenal di Indonesia. Jokowi adalah mantan Walikota Surakarta ini telah menjadi buah bibir di tengah-tengah masyarakat luas, semenjak dirinya mempopulerkan mobil SMK beberapa saat yang lalu.

Jokowi yang lahir di Surakarta pada 21 Juni 1961 ini semakin menjadi perbincangan masyarakat ketika secara resmi mencalonkan diri sebagai calon Gubernur untuk DKI Jakarta yang diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Pembangunan (PDI-P) yang berkolaborasi dengan Partai Gerindra.
Dalam pencalonan Gubernur DKI Jakarta, Jokowi berpasangan dengan Basuki Tjahaja Purnama yang juga sering dijuluki sebagai Ahok.



Sebelum menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi sebenarnya sudah lebih duluan populer dimata masyarakat Solo. Terbukti selama 2 priode terakhir menjabat sebagai Walikota di Surakarta, Jokowi telah mampu melakukan perubahan yang sangat pesat di kota ini. Dibawah kepemimpinan Jokowi, Kota Solo telah menjadi branding dengan slogan Kota, yaitu "Solo: The Spirit of Java".
Baca biografi lengkap beliau DISINI

Baca biografi wakil beliau ( AHOK ) DISINI

Minggu, 21 Juli 2013

Basuki Bahagiakan Petugas Kebersihan Jakarta

Tumpukan sampah di atas rel kereta Pesing Garden, Kedoya Utara sedang dibersihkan oleh petugas kebersihan pada Rabu (23/1/2013). Tumpukan sampah tersebut akan dibawa ke tempat pembuangan sampah terakhir di Bantar Gebang, Bekasi.


Rencanan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memberikan unit di Rusun Marunda atau Rusun Pulogebang kepada petugas kebersihan disambut Dasri (48). Selama ini, dia belum memiliki rumah sendiri.

Selama ini, ibu satu anak itu tinggal di rumah orangtuanya di Kebayoran Baru, Gandaria Utara, Jakarta Selatan. Namun, dia resah karena saudara-saudaranya hendak menjual rumah peninggalan orangtuanya itu.

"Pernah saudara saya mau jual rumah ibu saya, tapi yah saya pertahanin aja. Mau ke mana lagi saya, kalau mau dikasih rusun saya senang sekali biar enggak usah tinggal di sana lagi," ujar Dasri kepada Kompas.com, Minggu  (21/7/2013).

Meski begitu, Dasri mungkin akan sulit jika ditempatkan di rusun Marunda dan Pulogebang. Sebab, tempat kerjanya ada di Jakarta Selatan, mulai dari daerah Pintu Sembilan Senayan hingga kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Selatan. Dia bertugas dari pukul 05.00 hingga 17.00.

"Kalau rusunnya di Marunda atau Pulo Gebang sih kejauhan. Saya kerja gimana? Tapi kalau saya kerjanya di tempatin di situ juga boleh," tutur Dasri yang sehari-seharinya mendapat upah Rp 30.500.

Pemberian unit rusun kepada petugas kebersihan ini dijanjikan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Selain itu, mereka mendapat fasilitas Kartu Jakarta Sehat (KJS), dan Kartu Jakarta Pintar (KJP).

Semua fasilitas rersebut dijanjikan pada seluruh tukang sapu di DKI Jakarta. Janji tersebut disampaikannya saat berbuka puasa bersama dengan 2.000 penyapu jalan di Lapangan Silang Selatan Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Jumat (19/7/2013).

Penyapu jalan yang diprioritaskan mendapatkan satu unit rumah di rusun, yakni mereka yang tidak memiliki rumah, sehingga ketika sudah memiliki rumah, mendapatkan KJS dan KJP, maka mereka bisa bekerja lebih giat lagi dalam menjaga kebersihan wilayah Kota DKI Jakarta.

Sumber: kompas.com