Tidak dapat diragukan lagi bahwa Joko Widodo atau yang lebih dikenal dengan nama julukan JOKOWI merupakan sosok yang saat ini cukup fenomenal di Indonesia. Jokowi adalah mantan Walikota Surakarta ini telah menjadi buah bibir di tengah-tengah masyarakat luas, semenjak dirinya mempopulerkan mobil SMK beberapa saat yang lalu.

Jokowi yang lahir di Surakarta pada 21 Juni 1961 ini semakin menjadi perbincangan masyarakat ketika secara resmi mencalonkan diri sebagai calon Gubernur untuk DKI Jakarta yang diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Pembangunan (PDI-P) yang berkolaborasi dengan Partai Gerindra.
Dalam pencalonan Gubernur DKI Jakarta, Jokowi berpasangan dengan Basuki Tjahaja Purnama yang juga sering dijuluki sebagai Ahok.



Sebelum menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi sebenarnya sudah lebih duluan populer dimata masyarakat Solo. Terbukti selama 2 priode terakhir menjabat sebagai Walikota di Surakarta, Jokowi telah mampu melakukan perubahan yang sangat pesat di kota ini. Dibawah kepemimpinan Jokowi, Kota Solo telah menjadi branding dengan slogan Kota, yaitu "Solo: The Spirit of Java".
Baca biografi lengkap beliau DISINI

Baca biografi wakil beliau ( AHOK ) DISINI

Senin, 05 Agustus 2013

"Kalau Setengah Kepala Daerah seperti Jokowi, Indonesia Kalahkan Malaysia"

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo

Joko Widodo menerima pujian dari tokoh PDI Perjuangan Sabam Sirait. Menurutnya, jika setengah dari kepala daerah di Indonesia seperti Gubernur DKI Jakarta itu, maka Indonesia akan maju mengalahkan negara tetangga.


"Bila saja ada setengahnya kepala daerah seperti Jokowi di Indonesia, maka Indonesia akan maju dan akan mengalahkan kemajuan Malaysia, Singapura, dan Thailand," puji Sabam, yang merupakan deklarator sekaligus juga ideolog PDI Perjuangan, dalam keterangan tertulisnya yang diterima Tribunnews.com, Minggu (4/8/2013).

Sabam menegaskan bahwa Jokowi bukanlah kader yang muncul tiba-tiba. Dia sudah sejak lama terlibat dalam proses kaderisasi partai dan bukan tanpa alasan dimajukan dalam Pilkada Surakarta hingga dua periode. Kini Jokowi menjabat di struktur PDI Perjuangan Jawa Tengah.

"Jokowi itu kader murni PDI Perjuangan," tegas Sabam.

Jokowi, lanjut Sabam, pun akhirnya ditugaskan oleh Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri untuk memperbaiki kondisi Ibu Kota. Menurut Sabam, hal itu juga bukan tanpa alasan. Selama memimpin Surakarta, Jokowi dianggap berhasil menata kota budaya itu dengan baik, dan pada saat yang sama Jokowi menampilkan figur yang bersih, jujur, dan merakyat.

Setelah terpilih menjadi Gubernur DKI Jakarta, Sabam melihat langkah-langkah perubahan yang dijalankan Jokowi terlihat sukses. Namun, ia mengakui adanya beberapa perubahan yang membutuhkan proses dan jangka panjang. Tetapi, secara umum Jokowi sudah membuat garis kebijakan yang jelas, dan itu bisa dikatakan sudah berhasil.

Sumber: kompas.com