Tidak dapat diragukan lagi bahwa Joko Widodo atau yang lebih dikenal dengan nama julukan JOKOWI merupakan sosok yang saat ini cukup fenomenal di Indonesia. Jokowi adalah mantan Walikota Surakarta ini telah menjadi buah bibir di tengah-tengah masyarakat luas, semenjak dirinya mempopulerkan mobil SMK beberapa saat yang lalu.

Jokowi yang lahir di Surakarta pada 21 Juni 1961 ini semakin menjadi perbincangan masyarakat ketika secara resmi mencalonkan diri sebagai calon Gubernur untuk DKI Jakarta yang diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Pembangunan (PDI-P) yang berkolaborasi dengan Partai Gerindra.
Dalam pencalonan Gubernur DKI Jakarta, Jokowi berpasangan dengan Basuki Tjahaja Purnama yang juga sering dijuluki sebagai Ahok.



Sebelum menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi sebenarnya sudah lebih duluan populer dimata masyarakat Solo. Terbukti selama 2 priode terakhir menjabat sebagai Walikota di Surakarta, Jokowi telah mampu melakukan perubahan yang sangat pesat di kota ini. Dibawah kepemimpinan Jokowi, Kota Solo telah menjadi branding dengan slogan Kota, yaitu "Solo: The Spirit of Java".
Baca biografi lengkap beliau DISINI

Baca biografi wakil beliau ( AHOK ) DISINI

Minggu, 25 Mei 2014

Jokowi Dinilai Mewarisi "Politik Santun" ala SBY


Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa, Muhaimin Iskandar.

Selama 10 tahun memimpin, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dinilai berhasil mengembangkan budaya politik santun. Kebiasaan itu diyakini akan menular kepada pasangan bakal capres-cawapres Jokowi-Jusuf Kalla.

Demikian disampaikan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar di hadapan massa PKB Jawa Timur dalam forum Tasyakuran Kemenangan PKB Jawa Timur dan Silaturahim Ulama, di Gedung Empire Palace, Surabaya, Minggu (25/5/2014) sore.

Menurut Muhaimin, Ketua Umum Partai Demokrat itu berhasil mengembangkan budaya politik santun yang egaliter dan mengedepankan prinsip kesabaran dalam berpolitik. "Ini saya anggap cukup baik dan membangun bagi manajemen politik di negara ini," kata Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi tersebut.

Citra membangun budaya politik santun ini diyakini tecermin kuat dalam figur bakal capres-cawapres yang diusung partainya, yakni Jokowi-Jusuf Kalla. "Sepak terjang dalam berpolitik secara santun ada di Jokowi-JK. Oleh karena itu, pasangan ini layak menggantikan SBY menjadi pemimpin negara," ujarnya.

Dalam forum yang dihadiri bakal cawapres Jusuf Kalla, dan kalangan ulama Dewan Syuro PKB itu, Muhaimin menyampaikan terima kasih kepada semua kader PKB karena telah menang dalam pileg di Jawa Timur.

Sumber: kompas.com